Thursday, 31 May 2012

Ades Sadewa-Bujang Marantau


Ilustrasi C:Google

Lirik ini didikasikan kepada anak muda Minang yang sedang merantau di Negeri Urang, tetap semangat menjalaninya Uda Jo Uni, ingatlah pepatah lama mengatakan, berakit-rakit kita ke hulu berenang-renang kita ke tepian, bersakit-sakit kita dahulu di rantau Urang bersenang-senang kemudian Yang kita Raih.

Memang tradisi Merantau tidak akan pernah lenyap dalam adat istiadat Urang awak Ko, sudah menjadi kewajiban bagi kaum lelaki Remaja Minang Yang merantau sampai akhirnya Penyanyi Pop-Minang Ades Sadewa mencoba menuliskan syair-syair menyayat Hati perantau, dalam lirik ini bisa tergambar oleh si pembaca dan pendengar dendangan suara Ades sadewa yang khas tentang bagai mana kerasnya hidup di Perantauan, langsung saja tanpa panjang lebar ini dia liriknya, saya persembahkan :

BUJANG MERANTAU
.
Dek untuang jo parasaian.
Rilakan denai bajalan.
Tinggalah Ayah jo Mandeh.
Kito bapisah samantaro.
.
Usahlah mandeh manangih.
Nak tanang Bujang bajalan.
Den cubo marubah untuang.
Manjauh ka rantau urang.


Kok untuang di kanduang badan.
Tabangkik juo nan tarandam.
Nyampang larek badan di rantau.
Ka awan denai pasankan.
.
Kok hati di ramuek rindu.
Dalam mimpi kito batamu.
Basabalah mandeh kanduang.
Denai pulang ka kampuang juo.

Berkomentarlah dengan Cara yang sopan dan punya etika, No Bully, No Sara, No Spam dan yang terpenting No Porn, biar Barokah hidup kita!!
EmoticonEmoticon