Tuesday, 31 January 2017

Pasan Mamak (Surek I) Gurindam Minang Dengan Kosa Kata Bermutu Tinggi

Ilustrasi Sosok Mamak (Paman)
Credit : Google
AEFARLAVA (31 Januari 2017) Assalamualaikum Wr Wb, kali ini kami akan membagikan postingan tentang sebuah gurindam Minang yang sangat bermutu tinggi dan sangat halus dalam menyampaikan kata demi kata dirangkai membentuk sebuah harapan yang sangat kuat dari Mamak (Paman) terhadap kemenakannya, apa harapan itu kalau anda sudah membacanya sampai selesai anda akan mengerti sendiri maksud dan tujuan akhir dari sang paman, berikut gurindamnya beserta arti dalam bahasa Indonesia:


Oleh Yan Majo Basa, dari Palanta R@ntauNet
Sumber : Anak-Anak Minang
Alih Bahasa : Riduwan Philly

Nan kanduang kamanakan mamak (Kesayangan keponakan paman)
Buah hati ayah jo bundo (Buah Hati ayah dengan bunda)
Dek kamanakan cubolah simak (Cobalah ponakan simak)
Dangakan mamak bacurito (Dengarkanlah paman Bercerita)

Kok indak salah mamak mahituang (Kalaulah tidak salah paman menghitung)
Di agak agak sampai kini (Dikira-kira sampai sekarang)
Takalo kamanakan ka dibaduang (Dahulu keponakan masih dibedong/dikain)
Mamak maliek partamo sakali (Paman melihat pertama sekali)

Ditanggal samo bulan nan samo (Ditanggal sama bulan yang sama pula)
Sakian tahun maso dulu (Sekian tahun masa telah berlalu)
Dihituang sampai kiniko (Dihitung-hitung sampai sekarang ini)
Indak taraso wakatu balalu (Tidak terasa waktu cepat berlalu)

Dihari baiak bulan nan baiakko (Dihari yang baik dan bulan yang baik pula)
Tanggal kalahiran kamanakan (Tanggal kelahiran keponakan)
Mamak tulih gurindam ka ganti kado (Paman tuliskan gurindam sebagai ganti sebuah kado)
Pitih tak mungkin mamak kirimkan (Uang tidak bisa paman berikan)

Mamak bukanlah urang kayo (Paman bukanlah orang yang kaya)
Cadiak indak pandaipun bukan (cerdik tidak pandaipun bukan)
Hanyo sabagai tandonyo cinto (Hanyalah sebagai sebuah tandanya cinta)
Apo nan ado nan mamak barikan (Hanya itu yang bisa paman berikan)

Sapanjang sara’ nan mangato (Sepanjang syariat yang mengatakan)
Di adapt ka mamak pakaikan (Pastilah paman kerjakan)
Kok senteang bilai di bundo (Kalaulah kurang bunda yang menyambungkan)
Kok kurang ayah ka mancukuikkan (Kalaulah kurang ayah yang akan mencukupkan)

Diri mamak kok dipandangi (Apalah yang bisa dipandang dari paman)
Bukan maratok manyasa untuang (Bukan meratap mengutuk nasib)
Banang sahalai umpamo tali (Benang sehelai diibaratkan tali)
Putuih kamanakan nan ka manyambuang  (Kalau terputus keponakan yang akan menyambungkannya lagi)

Walaupun mamak tanaman joloang (Walaupun paman seperti tanaman joloang/Tidak ada harganya)
Didalam suku tanaman tuo (Didalam suku dianggap tanaman yang tua)
Tapi umpamo karambie condoang (Tapi ibaratkan kelapa yang condong/bengkok)
Ka parak urang jatuah buahnyo (Ke kebun orang jatuh buahnya/Orang yang menanam pokok yang lain merasakan buahnya)

Lah kariang tanah manggadangkan (Sudah habis-habisan tanah membesarkan)
Lah latieh manyiram pagi patang (Sudah letih menyiram pagi dan sore)
Hutang pupuak alun talansaikan (Hutang pupuk belum juga terselesaikan)
Buah lah dulu di ansua urang (Buah kelapa udah duluan di beli orang)

Nan labieh cameh dalam hati (Yang sangat dicemaskan didalam hati)
Tantu kamanakan lah tau juo (Tentu keponakan sudah pasti tau)
Mamak indak baranak padusi (Paman tidak mempunyai anak perempuan)
Baranak jantan surang pulo (Beranak laki-laki hanya satu saja)

Si upiak si buyuang sinan (Si Upik dan Si Buyung yang disana)
Nan gadang nan ketek iyo (Dia yang paling besar dia pula yang paling kecil)
Kok etek ka ditanyokan (Kalaulah paman yang ditanyakan)
Panghulu indak ba datuak tido (Pemimpin adat bukan bergelar datuk tidak)

Tapi samantangpun ba itu (Tapi biarpun begitu)
Bialah mamak jo untuangnyo (Biarlah paman yang menanggungnya)
Tigo bulan dikanduang ibu (Tiga bulan didalam kandungan ibu)
Suratanlah sudah jo garih nyo (Sudah ada takdir yang dimiliki si bayi)

Indak doh mamak bimbang jo ragu (Tidak ada lah paman bimbang atau ragu)
Sakarek indak ba hati sumbiang (Tidak pula setengah hati)
Kok barek bana baban di pangku (Kalaulah berat sekali beban yang diemban)
Nan kamanakan ka mamak bimbiang (Pastilah keponakan akan paman bantu)

Mamak jambokan sapanjang tangan (Paman akan jangkau/bantu sepanjang tangan/semampu)
Mamak uluakan sapanjang tali (Paman ulurkan sepanjang-panjangnya tali)
Ba itu adat ma ajakan (Seperti itulah adat mengajarkan)
Walau lah banyak nan lupo kini (Walaupun sudah banyak yang lupa sekarang)

Katukuak tambah dari mamak (Kurang lebih dari paman)
Indak malabihi dari ayah (Tidak melebihi dari ayah)
Dek kamanakan cubolah simak (Wahai keponakan cobalah simak)
Mamak ka muloi basajarah (Paman memulai cerita di masa lalu)

Takalo maso dahulunyo (Pada masa dahulu)
Sabalun barabalun (Sebelum semuanya bermula)
Alun baputiek jo babungo (Belum berputik serta berbunga)
Alun babatang jo badaun (Belum berbatang serta berdaun)

Niat tasimpan dalam hati (Niat tersimpan dalam hati)
Dirunggo dado ayah jo bundo (Dirongga dada ayah serta bunda)
Taruko baru ka jadi (Memulai dengan membuat tempat dijadikan perlindungan/Rumah)
Baru sajo mangaka bijo (Baru saja akar keluar dari biji)

Ayah badoa pado nan Kuaso (Ayah berdoa pada yang Maha Kuasa)
Mandeh bakandak pado Illahi (Ibu meminta pada ilahi)
Kok layie anak nan dicito (Agar lahir anak yang dicinta)
Kapangganti badan diri (Sebagai penerus mereka)

Diwarih nan ka bajawek (Pewaris yang akan menjawab)
Dipusako nan ka batoloang (Pusaka yang akan menolong)
Indak dibilang jarieh jo panek (Tidak dibilang jerih payah)
Lamo jo maso indak dihetoang (Lamanya masa tidak bisa dihitung lagi)

Kok layie anak laki laki (Kalaulah lahir anak laki-laki)
Umpamo ameh jo parmato (Diumpamakan dengan emas serta permata)
Ibaraik cincin di jari (Ibarat cincin di jari)
Ka panyonsoang tamu kok tibo (Sebagai penerima tamu kalau ada yang datang)

Ka tungkek pamanih jalan (Sebagai tongkat pemanis jalan)
Ka karih pamaga adat (Menjadi keris pelindung adat)
Panjago warih katurunan (Penjaga warisan keturunan)
Ka pambela dunia akhiraik  (Menjadi pembela di dunia dan akhirat)

Kok nyampang layie anak padusi (Siapa tau yang lahir adalah anak perempuan)
Ibaraik bungo di halaman (Ibarat bunga di halaman)
Hiasan dalam nagari (Hiasan dalam kampung)
Sumarak anjuang paranginan (Membuat meriah anjungan tempat tinggal putri raja)

Barakat doa jo pintak (Hasil buah tangan dari do'a dan permintaan)
Masonyo Allah ka mambari (Saatnya lah Allah yang akan memberi)
Balaku juo kironyo pintak (Maka terwujudlah kiranya permintaan)
Sambilan bulan sapuluah hari (Sembilan bulan sepuluh hari)

Layielah anak padusi (Lahirlah seorang anak perempuan)
Sahari layie sahari banamo (Begitu lahir disaat itulah diberi nama)
Namo indak ka mamak sabuikkan (Nama tidak usahlah paman sebutkan lagi)
Tapi baa manggadangkannyo (Tapi bagaimana cara menggadangkannya??)

Sajak muloi turun mandi (Sejak saat pertama sekali dimandikan)
Sampai pandai jalan surang (Sampai pandai berjalan sendiri)
Anak pamenan patang pagi (Sebagai anak yang dibawa bermain sore sampai pagi lagi)
Bak cando intan bakarang (Sama seperti intan yang masih ada karangnya)

Dijujuang bagai makuto (Dijunjung seperti mahkota)
Hiasan dalam kampuang (Hiasan dalam kampung)
Ditanai bagai gumalo ( Ditadah seperti kumala)
Ka jadi sumarak anjuang (Sudah menjadi pemeriah anjungan)

Di asuah sikola jo mangaji (Diajarkan sekolah dengan mengaji)
Di aja adat sopan santun (Di ajarkan adat sopan santun)
Dari sahari ka sahari (Dari hari ke hari)
Sampai babilang tahun (Sampai bertahun-tahun)

Dibalikan subang jo galang (Dibelikan anting dengan gelang)
Dipakaikan ameh balampih (Dipakaikan baju berlapis emas)
Dari ketek dinanti gadang (Dari kecil hingga dinanti sampai besar)
Sampai manjadi anak gadih (Sampailah menjadi anak gadis)

Kok dipandang kapado umua (Kalaulah dipandang pada umur)
Kinilah masuak tujuah baleh (Sekarang sudah masuh umur ke tujuh belas)
Dari dapua sumua jo kasua (Dari dapur sumur dengan kasur)
Kamanakan lah patuik tau jo kameh (Keponakan sepatutnya sudah tau untuk berkemas/membantu)

Kamanakan mamak gadih nan jombang (Keponakan paman gadis yang cantik)
Sumarak anjuang paranginan (Pemeriah anjungan tempat tinggal putri raja)
Limpapeh rumah nan gadang (Kebanggaan rumah gadang)
Baitu di Minang rang himbaukan (Begitu di Minang orang memanggil)

Manuruik adat di Minangkabau (Menurut adat di Minangkabau)
Sara’ mangato adat mamakai (Syariat bicara adat menjalankannya)
Sajak tamat mangaji di surau (Sejak tamat mengaji di surau/Mesjid)
Umua cukuik bilangan lah sampai (Umur sudah cukup kalau dihitung-hitung)

Lah pandai batanak jo manggulai (Sudah pandai memasak nasi dengan membuat gulai)
Lah tau jo padeh asin garam (Sudah tau dengan pedas, asinnya garam)
Lah kameh manyapu lantai (Sudah pandai bersih-bersih menyapu lantai)
Dari lua sampai ka dalam (Dari Luar sampa ke dalam)

Umpamo tanaman dalam parak (Seumpama tanaman didalam kebun)
Batang gadang daunlah rimbun (Batang besar daunpun sudah rimbun)
Buah lah mangka saparo masak (Buah sudah menkal separuhnya lagi sudah masak)
Mangarang bungo bak antimun (Mengarang bunga didalam timun)

Siriehlah patuik naiak junjuang (Sirih sudah sepatutnya diletak diatas kepala/dijunjung)
Hutang di mandeh ayah jo bundo (Hutang pada ibu ayah serta bunda)
Disiko carito mamak kuduang (Sampai disinilah cerita paman terpotong)
Isuak disambuang ka tukuaknyo (Besok Disambung sebagai tambahannya)

Banyak contoh ka mamak sabuikkan (Banyak sudah contoh yang paman sebutkan)
Ka jadi suri gadih Minang (Akan menjadi suri taladang gadis Minang)
Adat jo sara’ ma ajakan (Adat dengan syariat akan mengajarkan)
Minggu di muko ka mamak kambang. (Minggu depan akan paman jelaskan)

Sampaikan salam ka ayah jo bundo (Sampaikan salam ke ayah dengan bunda)
Doakan mamak talakik pulang (doa'akan paman kalau sempat akan pulang)
Bakumpua kito di hari rayo (Berkumpul kita di hari raya)
Karik jo kabiah samo di jalang..(Habis sudah kata-kata yang disusun)

Berkomentarlah dengan Cara yang sopan dan punya etika, No Bully, No Sara, No Spam dan yang terpenting No Porn, biar Barokah hidup kita!!
EmoticonEmoticon