Tuesday, 24 January 2017

Elsa Pitaloka-Uda Den Nanti Juo (Lirik Lagu Minang Beserta Artinya)



Elsa Pitaloka
Credit : Fp: Elsa Pitaloka

Aefarlava (25 Januari 2017) Assalamualaikum sanak kasado e, kali ini kami akan membagi lirik dari diva pop Minang, Elsa Pitaloka yang berjudul Uda den nanti juo, lagu yang menceritakan kesetiaan seorang wanita yang menunggu hari-demi hari kekasihnya tiba, meskipun tanpa kabar apakah sudah berpunya atau belum namun dia tetap menanti kekasihnya, berikut lirik beserta artinya :
 
Bialah galok di siang hari...
(Biarlah gelap disiang hari)
Jikoknyo malam lai babulan...
(Jika malamnya terang ada bulan)
Bialah lamo denai mananti...
(Biarlah lama saya menanti)
Asakan cinto indak baputuihkan..
(Asakan cinta tidak diputuskan

Usah padamkan suluah ditangan...
(Jangan padamkan obor ditangan)
Nyampang kok tampak si bulan sabik....
(Seandainya lah terlihat si bulan sabit)
Kama palito ka den carikan...
(Kemana pelita harus aku cari)
Nyampang kok bulan talampok bukik...
(Seandainya lah bulan tertutup bukit)

(Intro)

Lai den tau jikok cinto ndak salamonyo....
(Kalaulah aku tau jika cinta ada masanya)
Nan ka manjadi punyo kito...
(yang  menjadi punya kita)
Nyampang tak ado niaik di dado...
(Seandainya tidak ada niat didada)
Mano mungkin cinto kito putuih duo...
(Mana bisa cinta kita terbagi dua)

Bialah hari den nanti sanjo...
(Biarlah hari-hari aku menanti senja saja)
Tando baganti siang jo malam....
(Tanda bergantinya siang dengan malam)
Bialah uda den nanti juo...
(Biarlah uda aku nanti juga)
Jikoknyo uda nan kanduang...
(Jikanya udaku sayang)
Lah dari urang....
(Sudah sama orang)

Intro

Usah padamkan suluah ditangan...
(Jangan padamkan obor ditangan)
Nyampang kok tampak si bulan sabik....
(Seandainya lah terlihat si bulan sabit)
Kama palito ka den carikan...
(Kemana pelita harus aku cari)
Nyampang kok bulan talampok bukik...
(Seandainya lah bulan tertutup bukit)

(Intro)

Lai den tau jikok cinto ndak salamonyo....
(Kalaulah aku tau jika cinta ada masanya)
Nan ka manjadi punyo kito...
(yang  menjadi punya kita)
Nyampang tak ado niaik di dado...
(Seandainya tidak ada niat didada)
Mano mungkin cinto kito putuih duo...
(Mana bisa cinta kita terbagi dua)

Bialah hari den nanti sanjo...
(Biarlah hari-hari aku menanti senja saja)
Tando baganti siang jo malam....
(Tanda bergantinya siang dengan malam)
Bialah uda den nanti juo...
(Biarlah uda aku nanti juga)
Jikoknyo uda nan kanduang...
(Jikanya udaku sayang)
Lah dari urang....
(Sudah sama orang)

Berkomentarlah dengan Cara yang sopan dan punya etika, No Bully, No Sara, No Spam dan yang terpenting No Porn, biar Barokah hidup kita!!
EmoticonEmoticon